Apa Sebenarnya Flat White Itu? Pesanan Kopi Favorit Semua Orang

Sementara flat white telah menjadi cukup populer di AS untuk dianggap arus utama – ya, Anda dapat memesannya di Starbucks – minuman kopi Australia tidak kehilangan keunggulannya dalam hampir sepuluh tahun sejak pertama kali muncul di Amerika Serikat. Lebih kecil dan lebih lembut dari latte dan sedikit lebih besar dari cappuccino, flat white hidup di ruang liminal yang menyenangkan di antara dua minuman ikonik. Flat white adalah pengalaman minum kopi yang tidak dapat disangkal menyenangkan, dan jika Anda belum pernah merasakannya, pergilah ke kedai kopi lokal Anda untuk mendapatkan satu secepatnya. Sementara itu, inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang flat white.


Apa itu Flat White?

Dibuat dengan espresso dan steamed milk, identitas flat white dibentuk dengan steamer susu. “Putih datar adalah pilihan langsung yang enak untuk semua pecinta kopi,” kata Rod Johnson, salah satu pendiri BLK & Daring, perusahaan pemanggang kopi milik Black. “Di sinilah kenyamanan bertemu intensitas, dan ini memungkinkan peminum kopi untuk benar-benar merasakan espresso dengan susu kukus yang lembut di mulut.” Untuk membuat susu putih kental yang dikukus dituangkan di atas satu atau dua gelas espresso, tergantung pada ukuran minuman yang Anda buat. Ini adalah minuman kopi yang lebih kecil dibandingkan dengan yang lain, whole sekitar 5-6 ons, dan dapat disajikan dalam cangkir kopi keramik atau cangkir kaca tahan panas.


Seperti banyak minuman klasik lainnya, asal muasal flat white sangat diperdebatkan, meski pasti berasal dari “Down Beneath”. Baik Australia maupun Selandia Baru mengklaim telah menemukan flat white — Aussies pada tahun 1986, dan Kiwi pada tahun 1989 — tetapi kedua negara berperan penting dalam mengglobalisasi budaya kopi berkualitas. Minuman kopi sederhana ini merupakan simbol dari budaya kopi Antipodean, yang terkenal dengan penekanan pada bahan-bahan berkualitas.


Flat white masuk ke kedai kopi di AS pada awal 2010-an ketika kopi gelombang baru mengantarkan pandangan yang lebih international tentang minuman berkafein. “Menurut pendapat saya, flat white yang dibuat dengan benar adalah minuman yang luar biasa,” kata Paige Chamberlain, mantan barista di Espresso By Design di Portland, ME. “Ini memiliki konsentrasi kopi yang lebih tinggi daripada susu, yang sangat enak.” Pernell Cezar, co-founder Johnson di BLK & Daring setuju: “Bintang acara ini adalah espresso dan semua orang mengetahuinya dengan minuman ini.”





Apa Bedanya Flat White, Cappuccino, Latte, dan Cortado?

Putih rata adalah tentang kuantitas dan tekstur susu kukus yang digunakan. “Putih pekat berbeda dari minuman seperti cappuccino dan latte karena quantity dan tekstur susunya yang lembut,” kata Cary Wong, direktur kopi untuk Companions Espresso, pemanggang kopi yang berbasis di Brooklyn. Flat white kurang berbusa daripada cappuccino tradisional, memiliki lebih sedikit susu daripada latte gaya Amerika, dan memiliki lebih banyak susu dan buih daripada cortado kecil. Minuman ini mendapatkan namanya dari lapisan busa mikro putih rata yang terbentuk di antara espresso susu dan bagian atas minuman. Microfoam, dibandingkan dengan busa susu biasa, memiliki gelembung-gelembung kecil yang tidak dapat dirasakan oleh seseorang di langit-langit mulut, melainkan memberikan sensasi yang sangat lembut. “Busa mikro dari susu dapat dengan mudah menyatu dengan espreso crema,” lanjut Wong, “menghasilkan sensasi sentuhan yang sangat kaya.”


Microfoam yang tepat untuk flat white bisa jadi sulit dicapai oleh pemula, dan teknik bervariasi tergantung pada jenis susu yang Anda gunakan, serta mesin espresso. “Anda harus mengukus susu dengan lembut agar udara masuk lebih lambat dan buihnya lebih sedikit,” kata Chamberlain, yang lebih suka menggunakan susu murni, yang mampu menangkap gelembung kecil karena konsentrasi lemaknya yang lebih tinggi. Busa mikro membentuk meniskus (yaitu lapisan di atas cairan yang menciptakan tegangan permukaan, jika Anda seperti saya dan tidak cukup memperhatikan sains kelas 7), yang menciptakan permukaan datar agar busa mikro dapat diletakkan di atasnya. “Flat white adalah salah satu minuman favorit barista untuk dibuat, terutama karena tekstur susunya,” kata Cary Wong. “Selain itu, ini cara yang fantastis bagi barista untuk memamerkan seni latte mereka.”




Untuk Flat White, Ukuran Memang Penting

Budaya kopi Amerika suka ukuran tremendous, tidak peduli konsekuensi dari mengonsumsi kafein dalam jumlah besar sekali. Namun jika berbicara tentang flat white, rasa dan tekstur minuman adalah kunci keberhasilannya dan bergantung pada ukurannya. “Meskipun Anda dapat memesan flat white ‘Venti’ 20 ons di Starbucks, itu sebenarnya bukan flat white lagi,” kata Chamberlain. “Ini adalah minuman versi Amerika yang benar-benar condong ke wilayah latte.” Untuk mencapai efek pelapisan yang khas dari susu kukus yang halus, espresso, dan busa mikro, kuncinya adalah mempertahankan putih rata hingga ukuran kecil yang terkontrol. Plus, itu memudahkan untuk menyeruput. “Hal favorit saya tentang flat white adalah bagaimana porsi quantity minuman yang sempurna untuk pengalaman minum yang lambat,” kata Wong. “Ini memiliki quantity yang cukup bagi seseorang untuk duduk dan menikmati selama percakapan, tetapi tidak terlalu encer dengan susu yang menutupi rasa espresso yang luar biasa.”

[randomize] different website


Posted

in

by