Cara Membuat Cappuccino

Jika ada satu minuman kopi yang layak diseruput dari cangkir kopi keramik klasik alih-alih melalui tutup cangkir, itu adalah cappucino. Apa yang membuat cappucino menjadi raja kopi adalah buihnya yang lembut dan lembut yang kecemerlangannya yang lapang tidak mungkin dapat diapresiasi sepenuhnya saat disalurkan melalui lubang cangkir plastik sepanjang satu sentimeter. Busa ini membutuhkan ruang untuk bernafas.


Cappuccino adalah kopi berusia berabad-abad yang nama Italophile berasal dari warna coklat muda dari kerudung yang dikenakan oleh para biarawan, biarawati, dan biarawan dari ordo Kapusin. Cappucino sendiri berevolusi sejak abad ke-17 dari kopi dengan sedikit susu hingga minuman berbusa mungil seperti sekarang ini. Pengagum cappucino menyukainya karena kesederhanaannya — dan karena cappucino ini belum mendapatkan penyedap dan penyedap rasa yang berlebihan seperti minuman saudaranya, latte (melihat Anda, latte bumbu labu).


Baca terus untuk mengetahui semua yang perlu Anda ketahui tentang cappuccino yang sempurna.



Apa itu cappucino?

Ketika datang ke minuman kopi, mungkin menakutkan untuk mengetahui apa yang harus dipesan. Hampir semua penawaran berbasis espresso di kedai kopi klasik mengandung dua bahan: espresso dan susu kukus. Yang membedakan minuman satu sama lain adalah proporsi bahannya, dan teknik yang digunakan untuk menggabungkannya. Cappucino secara khas lebih kecil dari latte, tetapi masih sedikit lebih besar dari putih rata atau cortado. Pada akhirnya, ciri khas cappucino adalah rasio buihnya yang lebih tinggi. Cappucino tradisional memiliki pemerataan espresso, susu kukus, dan susu berbusa, dengan buih yang didistribusikan ke seluruh bagian,” kata James Pergola, duta kopi di Nestlé Nespresso. “Bahkan, cappucino yang dibuat dengan baik harus memiliki buih dari tegukan pertama hingga terakhir.”





Cara membuat cappucino

Tidak seperti latte, yang memiliki rasio susu lebih besar dibandingkan dengan kopi, cappuccino membutuhkan sepertiga espresso, sepertiga susu kukus, dan sepertiga buih susu. Hasilnya adalah minuman yang lembut dan lembut dengan buih yang cukup sehingga Anda bahkan bisa memakannya dengan sendok.


“Capuccino adalah minuman favorit saya,” kata Sahand Hajizadeh, seorang obsesif kopi yang berbasis di San Francisco yang berbagi kecintaannya pada espresso di akun Instagram-nya, @thebrownbarista. “Susunya lebih sedikit daripada latte, jadi rasa kopi murni bisa masuk. Itu juga dibuat sedikit lebih berbusa daripada latte, yang memberi cappucino tekstur yang sangat lembut.


Untuk membuat cappuccino, cukup ambil 2 ons espresso dan kukus atau buih empat ons susu pilihan Anda. Aduk susu dengan hati-hati ke dalam espresso, dan tutupi dengan busa. “Merek dan jenis susu yang berbeda akan menghasilkan kualitas dan tekstur buih yang berbeda,” kata Pergola. “Untuk cappucino dan minuman berbasis susu lainnya, saya biasanya merekomendasikan susu murni, karena saya penggemar rasa susunya yang kaya. Tapi itu tergantung pada apa yang Anda cari: susu penuh lemak menghasilkan busa yang lebih sutra, lebih mengkilap dan ‘bantal’, sedangkan susu skim, atau bebas lemak, menghasilkan busa yang lebih kaku dan lebih lapang.


Taburi cappucino Anda dengan taburan kayu manis, sejumput bubuk kakao, atau kulit jeruk segar. “Capuccino adalah kanvas yang layak untuk difoto,” kata Pergola, yang tidak keberatan dengan sedikit minuman keras di kopinya. “Bagi saya, sedikit minuman keras Anisette selalu ada di meja sebagai topper yang sempurna.”


[randomize] different website


Posted

in

by