Mengapa Semua Orang Minum Chartreuse Musim Panas Ini?

Sementara saya menyukai menu pencuci mulut seperti orang berikutnya, saya selalu tertarik pada bagian minuman dari kartu kecil yang mendarat di meja saya setelah remah-remah terakhir dari makan malam dibersihkan. Biasanya ada pilihan minuman espresso, teh, dan anggur pencuci mulut, tetapi ketika sebuah restoran menawarkan daftar minuman keras yang dikurasi dengan cermat seperti amaro, Cynar, Fernet, dan Chartreuse, saat itulah saya bersemangat.


“Amaro, mezcal, absinth, dan Fernet, yang semuanya memiliki rasa yang lebih terpolarisasi dan astringen, menjadi bagian dari leksikon koktail yang lebih besar,” kata Cody Pruitt, pemilik Libertine yang baru dibuka di New York Metropolis, sebuah bistro Prancis dengan pencernaan yang tangguh. dan program minuman beralkohol. “Saya pikir ada banyak narasi seputar Chartreuse, sebagian karena misteri yang disengaja di sekitarnya dan fakta bahwa itu masih dibuat oleh para biarawan.” Tidak seperti banyak minuman setelah makan malam lainnya, Chartreuse tidak dimiliki oleh sebuah perusahaan (meskipun diimpor ke Amerika Serikat oleh Frederick Wildman & Sons) dan, dalam beberapa bulan terakhir, telah menjadi berita utama karena kekurangan. “Chartreuse hanya cocok dengan misteri. Itu ditambah dengan fakta bahwa itu benar-benar enak telah menyebabkan peningkatan permintaan, ”kata Pruitt kepada saya.



Apa itu Chartreuse?

Chartreuse kuning dan hijau diproduksi oleh Ordo Carthusian, sebuah sekte biarawan Katolik yang berbasis di pegunungan Chartreuse di Prancis tenggara, yang mengetahui resep rahasia yang membutuhkan lebih dari 130 herba. Sementara para biksu awalnya memproduksi Chartreuse untuk mendanai biara mereka sendiri, minuman keras tersebut telah mendapatkan popularitas di Amerika Serikat, sebagian karena kadar alkoholnya yang tinggi — Chartreuse kuning adalah 80 proof, sementara Chartreuse hijau adalah 110 proof — tetapi juga karena rasa kompleks yang diberikannya. dalam koktail seperti Kata Terakhir, koktail Tipperary klasik Irlandia, dan Telanjang dan Terkenal.


“Ada kekurangan Chartreuse yang disengaja karena para biarawan tidak ingin mendukung alkoholisme,” kata Pruitt kepada saya, meskipun perlu dicatat bahwa dalam sebuah komunikasi resmipara biksu mengutip keinginan untuk fokus pada “melindungi kehidupan monastik mereka dan mengabdikan waktu mereka untuk menyendiri dan berdoa” sebagai alasan utama untuk membatasi produksi minuman keras.


Anda dapat menjelajahi minuman keras tersebut dengan memesan Widow’s Kiss, yang menyerukan Benediktin dan brendi apel bersama Chartreuse kuning, serta Inexperienced Level, riff pada koktail klasik Manhattan. Selain Chartreuse hijau dan kuning, Anda mungkin menemukan botol berlabel VEP (singkatan dari Vieillissement Exceptionnellement Prolongé) yang menurut Pruitt sangat langka, dan berumur panjang dalam tong kayu ek.


“Itu juga membuat highball yang hebat, dan ganda [shot] membawa rasa itu. Saya merasa ini lebih terpolarisasi dan ekstrem, tetapi tidak memiliki kepahitan yang sama dengan amari, jadi lebih mudah diakses karena lebih manis tanpa menjadi ramah, ”kata Pruitt.





Seperti apa rasanya Chartreuse?

Sesuai dengan rona emasnya, Chartreuse kuning memiliki rasa manis dan manis yang jauh lebih lembut daripada rasa hijaunya. Inexperienced Chartreuse memiliki nada tebal, herba, pedas, dan mint, serta rasa adas manis dan licorice. Jika Anda tidak memiliki Chartreuse kuning, minuman keras alpine Genepi (juga dikenal sebagai Genepy) adalah alternatif yang bagus, seperti Strega Italia. Jika Anda membutuhkan pengganti Chartreuse hijau, Pruitt merekomendasikan untuk mencoba Centerbe dari Faccia Brutto spirit yang berbasis di Brooklyn, yang mengemas satu ton rasa mint, pahit manis dengan warna hijau cerah yang Anda harapkan.





Cara minum Chartreuse


“Cara paling murni untuk meminum Chartreuse adalah rapi, dan kami menyajikannya dalam jumlah yang wajar dalam gelas Alsace bertangkai hijau kecil kami,” kata Pruitt. “Saya tidak akan merekomendasikan meminumnya dari gelas anggur, karena bentuk gelas anggur dapat menyalurkan semua etanol dan alkohol ke dalam lubang hidung Anda. Saya tidak merekomendasikan menyajikannya dari coupe, tetapi bejana mulut yang lebih lebar selalu lebih baik.”


Mengingat kandungan alkohol Chartreuse yang tinggi, mudah disimpan di dalam freezer untuk minuman malam musim panas yang menyegarkan, atau untuk menuangkan beberapa sendok es krim vanila. Di Libertine, menu pencuci mulut menampilkan mousse cokelat dekaden yang disajikan dengan pendamping hijau Chartreuse creme fraiche; Chartreuse dan creme fraîche adalah pasangan klasik. Datang musim dingin, tim akan menyajikan mug panas berisi cokelat panas yang dibubuhi hijau Chartreuse.


Sementara saya senang melihat tempat-tempat baru yang ramai seperti Libertine mengangkat Chartreuse ke standing selebritas yang telah dinikmati amaro selama beberapa tahun terakhir, saya berniat untuk tetap setia pada cara favorit saya untuk menikmati minuman keras, di L’Alaska Martini, yang membutuhkan warna kuning Chartreuse sebagai pengganti vermouth, serta jeruk pahit, gin, dan sedikit garam.


[randomize] different web site


Posted

in

by